Menampilkan Pemenang Lotre

Merle dan Pat Butler dari Red Bud, Ill., terlihat bahagia dalam video yang beredar online. Itu tidak mengherankan, karena dalam video tersebut, Merle Butler memegang cek baru senilai lebih dari $218 juta.

Dia adalah yang terakhir dari tiga pemenang yang mengklaim bagian dari hadiah lotre Mega Jutaan $656 juta live draw hk. yang menetapkan rekor jackpot terbesar dalam sejarah AS.

Kemungkinan besar, ketiga pemenang senang. Tapi para Butler adalah satu-satunya yang senyumnya terpancar ke seluruh dunia. Mungkin mereka menikmati giliran mereka menjadi sorotan; Dugaan saya adalah bahwa mereka hanya olahragawan yang baik dan lebih suka merahasiakan beritanya.

Berbeda dengan pemenang lainnya, para Butler tidak punya pilihan dalam masalah ini. Illinois mewajibkan para pemenang loterenya menampilkan wajah mereka yang berseri-seri untuk konferensi pers dan penampilan promosi lainnya kecuali mereka memiliki “alasan kuat” untuk tidak melakukannya.

Nyatanya, hanya enam negara bagian – Kansas, Maryland, Delaware, Michigan, North Dakota, dan Ohio – yang mengizinkan pemenang lotre tetap anonim. Kebetulan, dua pemenang Mega Millions lainnya berasal dari Kansas dan Maryland. Pada konferensi pers, sebuah poster dipasang untuk pemenang Kansas. Tiket Maryland milik tiga pegawai sekolah negeri, yang, seperti para Butler, berpose dengan cek baru, tetapi melakukannya sambil memegang cek, bersulang untuk “The Three Amigos,” di depan wajah mereka.

37 negara bagian lainnya yang menjalankan lotere, bersama dengan District of Columbia, berbeda dalam seberapa banyak publisitas yang mereka butuhkan dari para pemenang. Beberapa, seperti Illinois, bersikeras menyeret pemenang ke depan kamera, sementara yang lain hanya mempublikasikan nama pemenang dan membiarkan pemburu media mengikuti jejaknya. Di beberapa tempat, termasuk Colorado, Connecticut, dan Vermont, pemenang dapat menghindari sorotan dengan membentuk perwalian atau perseroan terbatas untuk mengklaim uang atas nama mereka. Namun, setidaknya satu negara bagian, Oregon, secara eksplisit melarang praktik ini. Saya tidak dapat membayangkan strategi ini akan berjalan dengan baik di negara bagian yang juga membutuhkan konferensi pers. Tidak peduli di mana seseorang berdiri pada masalah kepribadian perusahaan, perwalian dan perseroan terbatas terkenal tidak fotogenik.

Di situs webnya, Lotere Illinois mengatakan tentang kewajiban pemenang: “Pemenang jutaan dolar harus berpartisipasi dalam konferensi pers satu kali, tetapi kami akan selalu menghormati keinginan privasi Anda sebanyak mungkin.” Pengawas Michael Jones mengatakan kepada The Associated Press bahwa, terlepas dari aturan yang disebutkan, lotere akan bekerja dengan pemenang hadiah yang ingin mempertahankan privasi mereka. Dia memperingatkan, bagaimanapun, bahwa “pada akhirnya seorang reporter yang giat dapat mengetahui siapa orang itu.” (1) Missouri, salah satu negara bagian yang tidak memerlukan konferensi pers tetapi merilis nama pemenang, juga menyarankan pemenang bahwa mereka dapat lebih suka menyelesaikan ketenaran 15 menit mereka yang tidak diinginkan, karena “Jika Anda memilih untuk tidak melakukan konferensi pers, media mungkin masih mencoba menghubungi Anda di rumah atau tempat kerja Anda.”

Ketika berbicara tentang “alasan kuat” untuk tetap anonim, Illinois tampaknya memikirkan hal-hal seperti menahan perintah. Namun dalam pandangan saya, kebanyakan orang memiliki alasan kuat untuk tidak menyiarkan informasi keuangan pribadi, terutama berita tentang menjadi kaya secara tiba-tiba dan tidak terduga. Dennis Wilson, direktur eksekutif Kansas Lottery, mengatakan bahwa pemenang Mega Millions di negara bagian tersebut memilih untuk tidak disebutkan namanya “untuk alasan yang jelas yang akan dipertimbangkan sebagian besar dari kita.” (2)

Ada yang disebut “kutukan lotre”, di mana pemenang besar dengan cepat menemukan diri mereka bangkrut setelah dihujani permintaan dari teman dan anggota keluarga jauh dan menjadi sasaran agresif oleh tenaga penjualan. Kira-kira sembilan dari 10 pemenang hadiah besar kehilangan rejeki nomplok mereka dalam lima tahun, menurut sebuah studi Florida yang mengamati kebangkrutan dan studi Universitas Stanford tentang pemenang lotre, masing-masing dikutip oleh Reuters. Sementara beberapa pemenang lotere cukup bijaksana untuk menyewa pengacara dan penasihat keuangan terkemuka, yang lain tidak, dan mendapati diri mereka menghadapi tuntutan yang tidak mampu mereka tangani.

Menurut Lotre Missouri, 97 persen pemenang jackpot mengatakan bahwa pengalaman itu “sangat positif”. Bahkan menerima statistik itu begitu saja berarti bahwa, bagi 3 persen pemenang, kerepotan untuk menang, termasuk nama mereka diumumkan ke media, lebih besar daripada keuntungan diberikan ribuan atau jutaan dolar. Dan meskipun ada kampanye iklan yang mendorong pemain untuk bermimpi besar, kami dapat berasumsi bahwa persentase hasil yang kurang positif lebih tinggi dari 3 persen di antara mereka yang memiliki hadiah terbesar.

Lotre mengklaim bahwa mereka harus dapat mengidentifikasi pemenang untuk membuktikan bahwa mereka benar-benar membayar hadiah. Sementara penipuan lotre adalah masalah nyata, saya ragu banyak orang akan menghindari Powerball karena skeptis. Auditor independen dan jaksa agung negara bisa menjaga kepercayaan publik, seperti yang sudah-sudah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *